DISIARKAN OLEH HDFASHION / 2 Mac 2024

Gucci FW24: kejayaan klise

Koleksi FW24 menjadi yang ketiga keseluruhan dan kedua sedia untuk dipakai yang direka oleh Sabato De Sarno, jadi kami mempunyai cukup untuk membuat kesimpulan sama ada Gucci baharu telah muncul dengan sendiri. Jawapannya, tidak, ia tidak - dan ini sudah jelas. Ia juga benar-benar jelas bahawa jika ada apa-apa yang patut dibincangkan berkaitan dengan koleksi baharu itu, ia adalah punca ketidakcekapan kreatif ini.

Mari kita hadapi — tidak ada yang salah dengan apa yang De Sarno lakukan. Koleksi ini dibuat secara profesional malah mempunyai sedikit keberanian — ia sesuai untuk beberapa jenama komersial semata-mata yang tidak berpura-pura menjadi formatif kepada fesyen. Sekiranya De Sarno menyertai Gucci selepas Frida Giannini, semua ini akan menjadi ok, tetapi dia menggantikan Alessandro Michele, yang mengetuai revolusi fesyen, membentuk fesyen kontemporari dalam kategori yang telah menjadi perkara biasa sekarang, dan menjadikan Gucci sebagai peneraju revolusi ini. Oleh itu De Sarno datang ke Gucci pada titik tinggi dalam sejarahnya — ya, bukan pada puncaknya, tetapi masih dalam kedudukan yang kukuh, dan itulah cabaran yang dia gagal.

Apa yang kita lihat di landasan kali ini? Overall mikro dan seluar pendek mikro, jaket pea, kot atau kardigan tebal, dipakai tanpa seluar — semua ini sama ada dengan but tinggi atau platform besar (yang de Sarno, nampaknya, memutuskan untuk membuat sekeping tandatangannya sendiri). Sesuatu mikro dengan kot panjang dan parit berat yang besar, gaun slip, dengan atau tanpa renda, dengan atau tanpa celah, tetapi masih dengan but tinggi yang sama. Pakaian rajut dan kot yang dipangkas dengan sesuatu seperti tinsel pokok Krismas berkilat atau labuci berkilat - dan tinsel berkilauan tergantung ini, nampaknya, satu-satunya kebaharuan pengarah seni baharu itu. Semua yang lain dalam koleksi ini berasa kabur sepenuhnya dengan yang sebelumnya — dan yang lebih penting dengan banyak lagi yang dibuat oleh orang lain.

Kemudian sekali lagi, kami telah melihat tinsel Krismas berkilat ini berkali-kali dalam koleksi Dries van Noten — juga pada kot besar dan panjang yang sama. Kami melihat but tinggi ini, walaupun dengan seluar dalam/seluar pendek mini dan kardigan yang serupa dalam koleksi Prada FW09 yang legenda, dan gaun slip dengan renda kontras ini datang terus daripada koleksi Phoebe Filo untuk Celine SS2016. Dan itu tidak mengapa jika Sabato de Sarno meletakkan semua rujukan ini dalam beberapa konsep asalnya sendiri, memprosesnya melalui beberapa jenis penglihatannya sendiri, dan membenamkannya dalam estetikanya sendiri. Tetapi walaupun dia mempunyai kemahiran tertentu, yang jelas berdasarkan kerjayanya, dia tidak mempunyai visi dan tidak tahu tentang Gucci sebagai jenama fesyen termaju.

Jadi, apa yang kita ada di sini? Terdapat satu set klise fesyen, di dalamnya anda boleh menemui semua trend semasa, dipasang dan disusun dengan agak kemas. Terdapat rupa licin yang agak kebiri yang kelihatan seperti percubaan untuk menghapuskan Michele dan menghidupkan semula Ford. Terdapat palet warna yang mantap dan cukup menakjubkan dengan dominasi warna merah tepu, hijau, terakota dan cendawan. Secara keseluruhannya, terdapat koleksi komersial yang sangat derivatif tetapi disusun dengan baik, di mana Gucci sudah pasti meletakkan harapan komersial yang besar — ​​boleh dikatakan, agak sah. Walau bagaimanapun, tiada apa-apa pun dalam koleksi ini yang mentakrifkan fesyen, memberi kita gambaran tentang diri kita dalam dunia hari ini, menangkap fikiran kita dan membuatkan hati kita berdegup kencang. Sekali lagi, mungkin cita-cita Gucci tidak mencapai sejauh itu—atau sekurang-kurangnya tidak pada masa ini. Mungkin glamorisasi gaya berbanding bahan akan menjadi realiti fesyen baharu — tetapi sekiranya itu berlaku, kami berharap ia tidak lama lagi.

 

Teks: Elena Stafyeva